Media Berbagi Ilmu

Selamat datang di blogg Media Berbagi Ilmu.

Rabu, 22 Februari 2012

MARKETING MIX (Bauran Pemasaran) 4P


MARKETING MIX (Bauran Pemasaran) 4P
1.      Produk
Produk yang dibahas di sini adalah maskapai penerbangan nasional Indonesia.
a.      Kualitas
Kualitas produk ini dipandang sebagai produk pelayanan nomor satu di Indonesia.  Terbukti bahwa dari sejak tahun 1949 hingga saat ini produk pelayanan jasa ini menjadi nomor satu di Indonesia sebagai perusahaan penerbangan yang dipercaya. Selain sebagai penerbangan yang menjadi citra negara, perusahaan penerbangan ini juga menjadi sarana angkutan bagi kunjungan resmi kepala negara ke berbagai negara dan sebagai angkutan bagi ribuah jemaah haji setiap tahunnya.
b.      Keistimewaan
Keistimewaan maskapai penerbangan ini cukup terbukti, mulai dari pelayanan baik di luar maupun di dalam pesawat. Maskapai penerbangan ini juga sudah tercatat memiliki official 4-Star Ranking of Product and Service Quality, sudah menerima sertifikasi IATA Operational Safety Audit (IOSA) dari IATA, yang berarti bahwa maskapai ini telah seluruhnya memenuhi standar keselamatan penerbangan internasional. Maskapai ini juga masuk dalam daftar maskapai bintang empat dari Skytrax yang berarti memiliki kinerja dan pelayanan yang bik.  Bahkan, untuk mensejajarkan pelayanan dengan maskapai-maskapai internasional, dua tahun lalu maskapai ini memperkenalkan sistem hiburan AVOD terbaru (Audio Video on Demand) dengan televisi pada setiap kursi terutama dalam armada jarak jauh. Armada ini juga memperkenalkan kursi kelas bisnis yang dapat diubah menjadi tempat tidur saat penerbangan jarak jauh.
c.       Pilihan Produk
Garuda Indonesia adalah maskapai penerbangan nasional Indonesia. Garuda adalah nama burung mitos dalam legenda pewayangan. Garuda Indonesia dipilih sebagai maskapai terbesar dan terbaik Indonesia karena atas prestasi serta pelayanannya yang dipandang baik sehingga mendapatkan penghargaan dari IATA berupa sertifikasi IATA Operational Safety Audit (IOSA). Selai itu, perjalanan pesawat garuda sejak pertama kali diterbangkan pada tahun 1949, juga turut membantu menyelesaikan misi perselisihan antara Indonesia dengan Belanda.

d.      Nama Merek (Brand Name)
Pada tanggal 25 Desember 1949, saat presiden Indonesia pertama akan terbang ke Yogyakarta, Dr. Konijnenburg wakil dari KLM melapor bahwa pesawat yang akan dinaiki Soekarno harus diberi nama dan dicat sesuai nama yang diberikan presiden. Maka, presiden pun menjawab dengan mengutip satu baris dari sebuah sajak bahasa Belanda gubahan pujangga terkenal, Raden Mas Noto Soeroto di zaman kolonial, Ik ben Garuda, Vishnoe's vogel, die zijn vleugels uitslaat hoog boven uw eilanden (Aku adalah Garuda, burung milik Wisnu yang membentangkan sayapnya menjulang tinggi diatas kepulauanmu). Dari situ, presiden memberikan nama maskapai ini menjadi Garuda Indonesian Airways dengan logo barunya.
Maka, pada 28 Desember 1949, terjadi penerbangan yang bersejarah, pesawat DC-3 dengan registrasi PK-DPD milik KLM Interinsulair terbang membawa Presiden Soekarno dari Yogyakarta ke Kemayoran-Jakarta untuk pelantikannya sebagai Presiden Republik Indonesia Serikat (RIS).
e.      Kemasan
Kemasan tentu menjadi hal yang penting dalam rangka menciptakan image dan sebagai pembeda dengan produk lain. Dalam hal ini, garuda Indonesia memiliki logo yang lebih menjadi ciri khas lambang negara, yakni burung garuda. Selain itu, kemasan pada pelaku pelayanan juga memiliki diferensiasi tersendiri dibandingkan dengan maskapai penerbangan lain, ini juga dimaksudkan sebagai ciri khas Indonesia, yaitu pada 28 Mei 2010 Garuda Indonesia Secara resmi meluncurkan seragam baru bagi pramugari/pramugaranya. Seragam pramugari terinspirasi dari kebaya tradisional dengan batik motif lereng dilengkapi dengan kebaya berwarna biru gaya Kartini di bagian atas. kostum tambahan bagi pramugari termasuk sebuah batik motif lereng berwarna jingga dengan kebaya berwarna jingga. laki laki memakai jas abu abu, kemeja biru dan dasi bermerek. seragam ini didesain oleh Josephine Komara. Selain itu, pesawat garuda Indonesia juga lebih besar dibandingkan dengan pesawat penerbangan lain yang ada di Indonesia.

2.      Tempat (Place)
Sebagai produk pelayanan jasa penerbangan yang paling terkemuka di Indonesia, maskapai penerbangan ini terus mengembangkan pelayanannya dari segi jangkauan penerbangan (tempat).
a.      Saluran Distribusi (distribusi channel)
Distribusi dalam hal ini bukan berarti distribusi produk, melainkan lebih kepada pelayanan jasa.  Namun, distribusi oleh perusahaan ini rupanya dilakukan pada media iklannya melalui majalah garuda yang bernama Garuda In-Flight Magazine . Majalah ini memiliki oplah 60.000 eksemplar dan didistribusikan pada seluruh penerbangan Garuda Indonesia. Hal ini diterbitkan sebagai media on-board eksklusif dengan cerita perjalanan menarik di tujuan di seluruh nusantara, fitur, wawancara dengan orang Indonesia terkenal dan artikel gaya hidup pada anggur dan fine dining, belanja, fashion dan keindahan, budaya dan seni.
b.      Jangkauan
Jangkauan wilayah penerbangan pesawat Garuda Indonesia sendiri sudah sejajar dengan penerbangan internasional seperti Malaysia Airlines ataupun Singapura Airlines. Jangkauan Garuda Airlines meliputi Singapura, Malaysia, Kuala Lumpur, Thailand (Bangkok, Ho Chi Minh City),  Manila, China (Shanghai, Beijing, Guangzhou, Hongkong, Taipe), Korea (Seoul), Jepang (Tokyo, Osaka), Australia (Perth, Melbourne, Sydney) Arab Saudi (Jeddah, Riyadh, Dubai, Dam Mam), dan Eropa (London, Amsterdam, Frankfurt, Paris). Sedangkan untuk penerbangan lokal hampir ke semua wilayah di Indonesia terkecuali Irian Jaya.

c.       Lokasi
Lokasi penerbangan sendiri yakni berpusat di Jakarta, tepatnya di bandara Soekarno-Hatta.
d.      Inventory/stok produk
Seiring kemajuan serta kepercayaan konsumen terhadap Garuda Indonesia, perusahaan ini juga menambah armada pesawatnya guna memperlancar pelayanan terhadap penumpang. Pada 1965 misalnya, Garuda mendapat dua pesawat baru yaitu pesawat Jet Convair 990 dan Pesawat Turboprop Lockheed L-118 Electra, setelah sebelumnya Pada 1953, maskapai ini memiliki 46 pesawat.
e.      Transportasi
Sebagai perusahaan penerbangan terkemuka dan nomor satu di Indonesia, perusahaan Garuda Indonesia juga memberikan kemudahan fasilitas transportasi bagi para pengguna jasa. Transportasi yang dimaksdu misalnya angkutan khusus bandara Soekarno-Hatta, dan lain-lain.

3.      Price (Harga)
Harga yang ditawarkan tentu menyeimbangi dengan pelayanan (service) dari perusahaan. Ini juga yang dilakukan oleh Perusahaan Garuda Indonesia. Harga yang diberikan untuk berbagai tujuan penerbangan juga berbeda. Perbedaan juga termasuk kelas yang digunakan, yaitu kelas eksekutif atau juga kelas ekonomi.
a.      Daftar Harga
Daftar harga pesawat garuda Indonesia bisa di lihat langsung di situs www.garuda-indonesia.com. Namun, berikut ini adalah daftar harga tiket Pesawat Garuda Indonesia kelas ekonomi.





From (Dari)

Tujuan

Harga mulai dari ( Rp)

Jakarta

Pekanbaru

535.000

Jogjakarta

377.000

Solo

377.000

Semarang

355.000

Surabaya

480.000

Malang

535.000

Denpasar

535.000

Mataram

645.000

Kupang

950.000

Balik Papan

676.500

Banjarmasin

535.000

Pontianak

452.500

Palangkaraya

645.000

Lampung

300.000

Pangkal Pinang

375.500

Palembang

355.000

Jambi

469.000

Padang

535.000

Batam

573.500

Medan

803.000

Banda Aceh

892.100

Makasar

797.500

Kendari

1.049.000

Manado

615.000

Jayapura

1.880.000

Biak

2.100.000

Timika

2.122.000




b.      Potongan Harga
Potongan harga bagi harga tiket Pesawat Garuda juga diberikan, terutama pada saat momentum tertentu seperti menjelang Hari Raya Idul Fitri, pada saat Bulan Ramadhan, atau pada saat hari-hari tertentu.
c.       Pemberian Hadiah
Pemberian hadiah dilakukan oleh perusahaan sebagai bentuk penghargaan bagi anak bangsa. Contohnya, pada Turnamen Womens Circuit Garuda Indonesia Championships menyediakan hadiah uang total 25.000 dollar AS atau Rp 221,2 juta.
d.      Sistem Pembayaran
Sistem pembayaran untuk pembelian tiket pesawat Garuda Indonesia sendiri bisa dilakukan dengan melalui online ataupun pemesanan melalui telepon.
e.      Tenggang Waktu (Credit Term)
Dalam pemesanan tiket, biasanya harga tiket yang sudah lewat tanggalnya tidak bisa dilihat lagi di sistem reservasi, kecuali harga tiket yang telah di issued/dibuka dengan menggunakan kode booking atau nomor tiket.

4.      Promotion (Promosi)
Sebagai perusahaan penerbangan terbesar di Indonesia, iklan sebagai media promosi rupanya masih perlu dilakukan guna menyadarkan serta memberikan informasi baru tentang Perusahaan Garuda Indonesia kepada masyarakat, terutama kepada pengguna setia Garuda Indonesia.
a.      Advertising (periklanan)
Advertising sebagai media iklan perusahaan penerbangan Garuda Indonesia dilakukan melalui media televisi, koran, hingga majalah. Iklan juga dilakukan pada media online (website). Pada media televisi, iklan yang dilakukan oleh perusahaan sekelas Garuda Indonesia ini tentu memerlukan biaya yang cukup besar untuk satu kali produksinya.

b.      Personal Selling (penjualan perseorangan)
Cara ini tidak dilakukan oleh Perusahaan Garuda Indonesia dalam melakukan penjualan tiket pesawatnya. Personal selling misalnya hanya dilakukan melalui pelayanan via telepon atau online.
c.       Sales Promotion (SP)
Walaupun iklan sudah dilakukan melalui media visual seperti televisi, tapi promosi juga tetap dilakukan Garuda Indonesia pada media cetak seperti koran dan majalah.
d.      Public Relation (PR)
Untuk terus menjaga hubungan serta loyalitas pengguna jasa penerbangan Garuda Indonesia, pihak perusahaan tentu tetap melakukannya melalui seorang Public Relation (PR).  Misalnya mengadakan seminar, donasi, dan kotak saran baik via customer service maupun media online.
e.      Direct Marketing (DM)
Direct Marketing (DM) atau pemasaran langsung dilakukan oleh perusahaan melalui media telepon (customer service), atau  para pengguna jasa penerbangan ini bisa membelinya langsung di agent travel atau airlines terdekat.
f.        Integrated Marketing (Pemasaran terpadu)
Tidak ada pemasaran terpadu pada perusahaan jenis penerbangan ini, yang ada adalah penjualan tiket langsung di agent travel atau airlines.
g.      Event Marketing
Event Marketing memang dianggap sebagai cara yang efektif dalam menjual produk. Namun, dalam hal ini tidak ada penjualan tiket secara langsung di suatu acara, yang ada hanya penawaran melalui iklan tentang discount (potongan harga tiket) saat hari-hari tertentu seperti misalnya menjelang Hari Raya Idul Fitri.
h.      Local Area Marketing (Pemasaran Lokal)
Hampir di semua daerah di Indonesia terdapat agent travel sebagai Local Area Marketing di daerah tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Beri komentarmu di sini ^^